Selasa, 03 Mei 2011

The Day When I Tied My Knot

Okay, hari ini tanggal tiga mei 2011, masih di kantor orang, jam setengah enam (sore tentunya, gak mungkin subuh-red.), ahirnya buka blog ini dengan malas-malasan. Then wow! I already married for about less then three month! Dan jreng jreng.. saya lupa detik-detik jelang hari proklamasi saya -___-*
Thanks God, ternyata ampe tanggal 19 uda ketulis. #fiuh #alhamdulilah.

Lalu bagaimana dengan hari H saya..
Si angka keramat 20.02.2011... tepat di anniversary ke-9... angka yang katanya paling tinggi, fenomenal, n so on.

Mmmhh..

Alis Kebanggaan Saya pun Terpotong
Gak perlu ditanya, pasti malemnya gak bisa tidur. Glatakglitik kepikiran antara excited, tegang, takut, bahagia, beuh escampur deh pokoknya.
Katanya sih, si aa tercintah juga begitu.
Subuh-subuh jam4an si saya uda bangun, kudu uda mandi dong sebelum tukang rias dateng.
Yaaa..biasanya sih kalo ada acara akbar yang mewajibkan si saya bangun subuh biasanya kagak mandi, kecuali lebaran. Tapi apa dikata, masa si Ratu Sehari kagak mandi di hari besarnya.
Dan saya juga kudu nyiapin mandi buat ponakan ababil yang nemenin sayasemalam (jangan dipikir anak kecil yang gak bisa ngapa2in ya, diye uda SMA.. uda jebrod kan.. Bah! *red).
Abis mandi, saya sarapan, trus masih harus rapiin dikit lontong-lontong yang kemarennya dibuat (baca bagian sebelumnya aja ya, udeh males saya jelasin lagi tentang si lontong ini *red). Yaaa, sambil nunggu ponakan ababil beres makan yang superlila. Terus sambil ngurut dada nyuruh mereka nerusin. Sabaaar sabaaar..
Dan akhirnya,,, jreng jreng,, tukang riasku tiba.
Dia, Om Heru. Langganan plus rekomendasi si teteh. Gawe di Wids Salon.
Yaa, kalo langsung lewat Wids sih pasti lebih mahal, nah ini kita pake jalur belakang.
Dia bukan spesialis rias pengantin, dia make-up artis.
Jadi, pasti rada2 bedalah sama tukang rias pengantin biasanya.
Dan jreng jreng..ternyata alis saya yang tebal-terbentuk-darisononya-kebanggaan-milik-bangsa dipotong sebelah!!
Owww, saya slalu berpikir kalo marriage is not the ending of everything. Yaa, gak ada melodrama putri kerajaan yang happily ever after di dunia nyata. Nah, trus bagemane hidup saya berlanjut setelah the day i put my knot.
Gosh!
Pengen nangis, tapi make-up takut luntur. Lagian (oiya saya lupa bilang-red.), saya 2x make-up dong gara2 saya lupa facial sehingga berdampak pada pelembab dan bedak yang gak nempel n malah kayak dodol bulukan.
Astagfirullah! Untung Om Heru top markotop!!
Make-up dihapus n diulang dari awal. Lalu, sekonyong-konyong alis saya digunting -_____-*
Etapi bo! Hasilnya, wooowww!!!
Gak jadi dah saya nangis XD

Manten Cewenya Kabooorr!!
Gak kok..bener..gw gak kaboor.
Gw cuma telat, yaa..karna si 2x make up itu loh..
Jadi si calon misua dan keluarga markir dulu di depan mall deket gedung resepsi yang belon buka.
Untung merekanya gak kaboor.
Maapkan saya, kakanda ;)))


Waktunya Tiba.
Jreng..Jreeng..
Mata saya sepet.. kantor orang ini bener2 gak berprikemanusiaan kagak ada lampunya, ato mungkin emang di-setting biar pegawai2nya gak sibuk make fasilitas kantor ampe larut malem.
Jadi waktunya saya buat tutup nih laptop dulu.
Waktunya saya crita laen kali lagi.. (sebenernya agak lupa n bingung juga gimana memasukkan 'rasa' waktu mengisahkan 'saya dan dia menyatu' - red.)



Kamis, 31 Maret 2011

I'm 25!

Hari ini, saya 25 tahun..
Dengan status yang berbeda..
Dan saya menangis..
Menangis sejadi-jadinya..

in the mid of night, insomnia, home

Selasa, 22 Maret 2011

Detik-Detik Jelang Proklamasi

Waktu menunjukkan pukul 17.21 dan si gw masih juga terjebak di kantor orang guna melaksanakan amanat negara #wedew..
Karna masih nunggu orang yg gak balik2 demi mencari kesalahan orang *lets say it, what the different*, yah kagok sekalian pulang rada maleman biar lgsg makan malem (maklum masih stay di hotel MEpetSAwaH di ujung Jawa-red.). Alhasil, mari kita lanjut gan..

18.02.2011 --> pingitlah aku, tolong!
Kalo orang2 males dipingit karna kebelet ketemu si cinta. Well, gw sebaliknya. Inget banget obrolan salah satu artis di inpotenmen paporit gw yg bilang, "Udah 4hari gak ketemu, kangen". Yah, kira-kira kayak gitulah omongannya. Dan gw langsung shock. Wow!! Baru 4 hari uda gak ketulungan gitu #hadeuh..
Nah si kami beda crita, hari itu, Jumat 18.02.2011 atau 2 hari sebelum hari kami mengikat janji suci itu *lebay*.. harusnya tuh jumat kita uda sibuk dgn urusan kluarga masing2, yah kayak beberes krn bakal didatengin sodara, masak2, ngobrol2 sama kluarga yang tanya ini-itu *jadi jangan kira maksudnya si kami sudah rehat dan bersenang-senang for me-time*. Ternyata sodara-sodara #jrengjreng.. Si kakang tercinta membawa samping gw! Gilak!
*Buat yang gak tau, samping itu istilah kami warga pasundan, ato mungkin cuma istilah gw dan keluarga buat sebutan kain yg dililit2 buat stelan kebaya.
So, tentu saja hari itu si aa kembali datang ke rumah. Hmm, berjumpa kembali.. makan siang di rumah.. Yah, apa bedanya ini? @__@ 
My dear, kita mo kewong lusa. Skarang masih makan n rumpi bareng gini - -"

19.02.2011 --> manten penuh dedikasi
Okay, satu hari sebelum hari terbesar sepanjang sejarah hidup gw karna udah ngabisin sluruh energi dan duit, gw.. saya.. tidak bisa berleha-leha T.T
Bukan meni pedi, pijit-pijit, lulur-lulur, tapi gw kudu ngbantu nyokap gw tercintah buat bikin leupeut a.k.a lemper. Wow!!
Yah, emak gw tercintah keukeuh sumekeuh pengen bikin sendiri demi menghemat *lagi* n biar nyisa banyak buat dibagi2 ke seluruh penghuni komplek *lebay*, padahal jelas-jelas ini kali perdana bikin lemper - -"
Dan prosesi pembungkusan yang ternyata ga semudah nggulung tiker pun menghasilkan rasa letih dan pegal di pinggang sang calon mempelai wanita T.T
Promise, gw bakal inget terus hari itu. Seperti halnya nyokap gw yang bakal slalu inget kalo bikin lemper itu gak gampang, n berjanji kalo dia kagak akan bikin lagi. Amiiin...

m.a.r.k.i.p.u.l

Kamis, 17 Maret 2011

The Journey Just Begun

tic..toc..tic..toc..
aturan gw lagi sibuk kerja, ngerekap ini itu di kota minimalis tempat gw tugas saat ini..namun, apa daya tilpon di pagi hari dari sang bunda dengan isi pesan yang agak bernuansa pembobolan rekening, cukup memberi hentakan pada kantung mata yang baru terbuka. Alhasil, setelah ditinggal pengawas di ruangan yang ac nya mati-nyala-mati, smakin memotivasi untuk brenti sejenak *lama sih sebenernya*. Dua teman lainnya uda lebih dulu terkantuk-kantuk. Dan gw, daripada merem yang berdampak pada insomnia di malam hari n pusing-pusing, mending ngenet ampe bosen. Sialnya, kuota abis ga jelas gara2 donlod pelem yang gak sukses-sukses. Yowis, mari menulis saja.

U know what? 
Im a wife, already! And it almost a month. Gosh!
Yah, coba dibayangkan 20.02.2011 kemaren gw merit setelah naek-turun-tikung kiri kanan sama sang aa yang udah jadi sangkeu' selama 9 taun. Gilak! Tepat di anniversary ke sembilan. So, is it really cute?
20.02.2002, then
20.02.2011, then
the journey just begun..
Nah, yang jadi masalah.. Gimana nih gw critain perjalanan sampe ahirnya bisa berlabuh kesana *sesuai dengan maksud dan tujuan dari pembuatan blog ini*
Hmm, soal naek-turun, biarlah jadi rahasia kami saja. Mari kita bahas yang laen saja *heh, apa yah yang bisa dibahas :p*



Almost a Month Being a Wife
Sungguh tak kusangka dan tak kuduga semua terjadi *brasa lagu Uthe.
Hampir sebulan, dan tampaknya si gw belum merasa menjadi seorang istri.
Hahay, tentu bukan karna si pria yang kini disebut suami tidak bertanggung jawab ato dan lain sebagainya ya.. karna tentu saja, sang suami tercintah sangat sangat hmm.. (sulit diungkap dengan kata-red.) baiknya.. tentu pujian ini juga bukan karna kita penganten baru, tapi srius he's so good enough to treat me :D
Yang bermasalah justru ya si penulis blog ini beserta pekerjaannya yang sok penting. Hingga akhirnya, gw dan sang suami jauh dari normalitas sepasang penganten baru.
Coba bayangkan rentetan berikut ini :

11.02.2011 --> cutay, will be?
Normalnya, di tempat gw gawe ini bisa dapet cuti skitar 2-3minggu.
Sayangnya, tanggal cantik dan perhitungan yang menunjukkan bahwa di tanggal-tanggal tersebut tidak akan ada kesibukan yg mahadahsyat di kantor ternyata meleset tajam. Tanggal 24 februari, gw sbg pekerja yang berdedikasi tinggi kudu hadir dalam acara peresmian kantor yang dihadiri para tetamu yang berasa kudu dihormati jauh lebih tinggi dibandingkan bonyok gw *__*. Ditambah dengan posisi gw saat itu yang notabene bukan pejabat jadi sudah barang tentu gak penting tapi cukup signifikan pentingnya di kegiatan ini *ah, gimana yah jelasinnya*, gw kudu sibuk juga ngurus persiapan perhelatan akbar di kantor di tengah kesibukan ngurusin perhelatan sekali seumur hidup gw. Gosh!
Untungnya dengan negosiasi dan rayuan-rayuan maut yang biasa hanya dilontarkan pada si aa tercintah, gw bisa balik tgl11 maret a.k.a jumat seminggu sebelum The Day dgn sedikit pengakalan-pengakalan disana-sini *gak dikit jadinya*. So, secara administratif, gw tetep cuma cuti 3 hari!! Gilak!!

11.02.2011-16.02.2011 --> bridezilla' day
Kalo normalnya seminggu ato bahkan dua minggu si manten uda pada di karantina..diperlakukan bak putra putri raja dengan sejumlah perawatan yang gak kerasa juga nambahin anggaran belanja tak terduga. Well, kami tidak. Yah, mungkin sebagian besar orang tidak *semoga..biar ada temen*
Gw dan si aa masih kudu muter sana-sini ngurusin ini itu. Pesanan ortu, pager ayu dan pager bitis, semua sungguh menohok. Yah, secara kami bergerak sendiri.. gerilya demi dapet rabat dan potongan harga lainnya. Alhasil sampe H-4, kita masih ngider-ngider dan berdampak signifikan pada kondisi fisik kami yg sedikit menghitam, letih, dan gejala-gejala tak sedap lainnya.
Dan ini belum cukup, kawan. Persiapan perhelatan kantor gw juga cukup membuat gw meracau kemana-mana. Gak ngurusin apa2 sih setelah capcus jumat sebelumnya, cuma sdikit tanya temen2 setim tentang progres n titipan kerjaan gw. Tapi ya tetep aja gw kepikiran secara gw pekerja yang bertanggungjawab atas tarip yang udah gw terima sebelumnya dari kerjaan gw ^__*.

17.02.2011--> mehdi, henna, atau sejenisnya
Sejak jaman dahulu kala, gw sangat mengidam-idamkan mehdi. Dan sambil beresin tetek bengek foto2 buat dipajang di kawinan kita ntar, gw pokoknya mau pasang henna. Titik.
Si aa yang baik hatinya itu, yang meski sudah kelelahan, kekeuh sumeukeuh buat nganterin. Hmm, mari kita gunakan alibi "tidak ada rahasia diantara kita", jadi gak masalahlah kalo si aa tau jari-jemari gw seperti apa sebelum hari H :D
Dan beginilah hasilnya :
Thanks to Teh Ika di The Egypt - BIP
Gw gak manggil orang buat masangin mehdi di rumah, demi menghemat seratus dua ratus perak.. alhamdulillah.. 
Awalnya emang agak meleber karna katanya kulit gw kringetan mulu *emang bener sih*. Tapi beberapa hari setelahnya, kembangnya nonjol banget. So lovely.
Sayangnya, gw ga pake kutek pas di hari H. Mungkin bakal lebih nonjol kalo ada warna-warna yang sedikit buricak-burinong. Tapi, ini juga uda cukup cantik... isn't it? ^^
Means, h-3 gw dan si aa masih aja bersua..

Next day ---> .......
Lets me thinking first about that stories ^__^

Kamis, 10 Maret 2011

Hibernasi Berlebih

Gosh!
Waktu menunjukkan pukul 10.34 waktu rangkas.. Dalam salah satu kamar hotel mewah (baca : mepet sawah), tiba-tiba hasrat menulis menjadi-jadi.. You know why ? Karna blog seorang teman. Yup, blog si Citra yang emang niat bgt buat nyeritain khusus tentang perjalanannya menjadi seorang wanita. Hmm, ga aneh-aneh juga sih secara banyak blog laen juga yang udah gw baca tentang topik-topik sedemikian. Dan dari dulu si gw ini juga mupeng banget pengen bikin begonoan, namun apa dinyana jalan hidup tak selalu indah seperti yang diidamkan *heh - -"


Yup..dimulai dari banyaknya mata-mata jail yang usil pengen baca blog trus digosipin di sekantor raya.. pastinya bikin lo males banget buat nulis. Belom lagi masalah-masalah yang ngelibatin umat sekalian alam yang entarnya kalo sampe ketauan gak enak. Belum lagi masalah diksi dan keterbatasan otak me-loading kata yang pengen diungkapin, plus waktu lo yang berasa mepet banget padahal cuma sibuk online sama ngusilin status fb orang.

Dan here i am, kembali dengan sosok yang baru. Lebih dari sekedar sosok yang menyandang status baru. But, hey! Gw skarang pengen terbuka. Pengen kembali ke titik awal kenapa gw bikin blog ini *hmm, apa ya..dulu kan blog ini cuma tugas pas waktu diklat :p
Yah, berkat motivasi jeng Citra buat nulis, plus blognya yang keren abis *beserta fb-nya*, dan beberapa link yang baru kali ini gw buka (lagi). Hmm, seems it'll be great. Anak cucu gw bakal baca ini. Baca perkembangan dia dari sudut pandang emaknya yang mungkin nanti uda ga sekeren ato sepinter sekarang. 


Dan yah, malem ini diantara 60 malam lainnya (itungan malam menurut hari kerja ya :p) yang harus gw habiskan disini dengan merekap data-data yang kayaknya gak bakal abis-abis, sebuah pemikiran tiba-tiba membangunkan gw dari hibernasi berlebih, menyadarkan gw dari kemalasan akut.. Pikiran itu akan hilang. Lambat laun. Pasti dimakan waktu. Tua! Dan meski tak ingin melupa. Meski ingin mengingat keras. Pikiran tetap akan aus. Dan aku tak ingin semua ini hilang. Lalu, menulislah.


Janji bakal nulis..perlahan tapi pasti..
Tapi besok-besok aja ya :p
Sekarang suami gw uda pundung karna gak gw respon dgn baik telponnya.. *dosa gw!
Wow, yah.. saya sudah punya suami..
Im a wife :D

Selasa, 05 Oktober 2010

Communication is ......... #fill it

Berawal dari sbuah status teman di salah satu jejaring sosial yang perlahan mulai ditinggalkan karna terkalahkan jejaring burung #jadi bingung itu jejaring buat burung, ato buat orang... Yah berawal dari status dia, tiba2 jadi kpikiran smua plajaran2 yg gw dapet di bangku kuliah dulu *ceileeehh, gw.. 
Secara judulny aja communication, jadi pada tau lah gw ini lulusan ap.. Gak mungkin lulusan hukum, ato kedokteran..

Di status temen cowo gw yang namany kayak nama subuh2 gituh, dia bilang "communication is irreversible". Dan gw langsung ngelike tuh status...trus kepikir 3karakter laennya dari komunikasi yang biasa disebut2 bareng si irreversible. Hmm, bela2in ampe nanya sama Mbah Sjuta Umat a.k.a Mbah Gugel, ahirnya ditemukanlah 4 prinsip komunikasi interpersonal, yaitu :
Communication is inescapable
Communication is irreversible
Communication is complicated
Communication is contextual
#tepuktanganbangga

Senin, 04 Oktober 2010

Mantanku Melangkah Lebih Dulu

Okay, let’s talk shortly.
Apa yang bakal lo rasain kalo mantan lo super horor ? Bahasa anak2 skarangnya, mantan lo masih menghantui kemanapun lo pergi bahkan setelah brtahun-tahun lamanya a.k.a si mantan trjebak di dalam otak lo dan lo udah kadung ngunci plus gembok pintu keluar yang cuma satu2nya, trus tuh kunci udah kebawa banjir pas lo nangis2 brdarah wktu ditinggal si mantan dulu.
Udah dijawab?










Pertanyaan selanjutnya, apa yang lo rasain kalo tuh mantan yang disebutkan sesuai setting-an diatas ternyata telah melangkah lebih dulu ?
Melangkah lebih dulu.. Secara karir, mungkin akan cukup memalukan, tapi gw percaya dunia berputar. Jadi, kalo soal karir.. mungkin akan lebih mudah teratasi bagi gw.
Sayangnya, bukan itu masalahnya. Gw rasa gw sudah jauh lebih sukses dari si mantan yang sempet bikin gw berdarah2 *whuahahahaha, tertawa licik penuh kebahagiaan.
Tapi, apa yang bakal lo rasain kalo ternyata dia melangkah pada tahap hidup selanjutnya, menyempurnakan kehidupannya.. mendahului lo?
****

Hanya berdoa, semoga keegoisan hati ini perlahan terhapuskan
Hari resepsi si mantan
12.50